Wapres JK akan temui JICA bahas proyek kereta semi cepat Jakarta-Surabaya

Jakarta  – Wakil Presiden, Jusuf Kalla berencana akan menemui perwakilan Badan Kerja Sama Internasional Jepang (JICA) dan Duta Besar Jepang untuk Indonesia Masafumi Ishii untuk membahas revitalisasi rel yang akan dipakai lintasan kereta api kecepatan sedang Jakarta- Surabaya.

“Ya, tentu komunikasi, diskusi tentang itu, kita kan sudah ‘double track’, hanya beberapa tempat yang harus diperbaiki begitu kan,” kata JK di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Selasa (12/12).

Menurut Wapres, bagian yang masih menjadi hambatan untuk memulai proyek kereta menengah Jakarta-Surabaya berada di perlintasan sebidang sehingga perlu tambahan lintasan dengan membangun jalan layang flyover atau lintas bawah (underpass), sehingga perlu didiskusikan dengan JICA selaku penyandang dana.

Terkait revitalisasi rel tersebut, Wapres juga telah memanggil Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono dan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi pada Selasa siang.

“Ya, saya minta rencana itu, program itu dipercepat, harus biayanya efisien, tapi bagus, dan kecepatannya dijaga sehingga orang ke Surabaya itu kecepatannya bisa 5,5 jam, 6 jam, sudah sampai dan sebaliknya begitu,” kata Wapres.

Wapres juga mengharapkan revitalisasi rel itu sudah dapat dimulai pada awal 2018 dan keseluruhan proyek kereta api kecepatan sedang Jakarta-Surabaya dapat dimulai pertengahan 2018.

“Sekarang lagi dia kerjakan dia punya DED-nya,” kata JK menyebut DED singkatan dari “Detail Engineering Design” proyek tersebut.

Diwawancarai terpisah, Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono mengatakan telah menyampaikan kepada Wapres bahwa terdapat beberapa opsi revitalisasi rel, yakni existing gauge atau rel yang sudah ada, narrow gauge (membangun jalur baru di sebelah rel lama), dan standard gauge yang membangun jalur baru dengan rel berukuran lebih lebar.

“Pak Wapres akan ketemu sendiri dengan Duta Besar Jepang, dengan JICA untuk diskusi, karena studi JICA-nya ada beberapa opsi dan beliau ingin menyampaikan ide, pasnya seperti apa. Beliau sendiri yang akan bicara,” kata dia. [Merdeka]